30 May 2016

A.V. Novak dan Foto Berwarna Berastagi (1927)



 

Wisatawan dan penulis Archibald Václav Novák terlibat dalam sejumlah besar ceramah di kampus dan aktivitas sastra di Cekoslovakia pada tahun 1920 dan 1930-an, dengan fokus pada non Negara-negara Eropa. Kuliah umum yang dilakukan Novák dibarengi dengan cara yang umum pada saat itu - dengan memproyeksikan slide kaca berwarna sehingga foto hitam putih menjadi berwarna.

Pada tahun 2011 Museum Nasional memperoleh karya Archibald Václav Novák (1895-1979) berupa koleksi 868 slide dan 532 negatif yang diberikan kepada museum oleh cucu Novák ini. 

Sebagai seorang penulis yang ditulisnya bukan hanya perjalanan buku tapi novel populer dan cerita eksotis. Antara 1922 dan 1948 ia terbitkan, dengan rumah penerbitan sendiri di Dolní Mokropsy dekat Praha, total 34 judul sendiri. Selain itu ia juga terbitkan buku oleh penulis asing dengan tema yang sama. 

Dalam karyanya ia menggunakan informasi atas semua pengalamannya  ketika di AS dan Tahiti di tahun 1919-1921 dan dari perjalanannya ke Asia di tahun 1926-1927. Rezim totaliter setelah pengambilalihan komunis pada tahun 1948 mengakibatkan Novák yang menghilang dari masyarakat umum.

Keberhasilan ceramah di kampus-kampus dan buku-bukunya memungkinkan dia untuk melakukan perjalanan lebih lanjut dalam kurun waktu 1926-1927. Kali ini dia sendirian,  karena  istrinya telah melahirkan seorang putri, Jirina. Tujuan dari perjalanannya juga berbeda – Novák ingin mendapatkan materi baru untuk perkuliah dan buku-bukunya. Tujuannya adalah Asia.

Dia berangkat pada musim gugur 1926 melalui Paris ke pelabuhan Marseilles, dari mana ia melakukan perjalanan dengan perahu melalui Port Said melalui Terusan Suez, dengan berhenti di Djibouti dan Aden, danPulau Ceylon (sekarang Sri Lanka). Dia tinggal di ibukota, Kolombo, dan mengunjungi pemukiman pesisir dan kota bersejarah Kandy. Dia kemudian berangkat ke utara, dengan feri  lewat selat ke India. Ia melanjutkan dengan kereta api di India selatan ke Bombay. 

Dari Bombay lanjut, lagi dengan kereta api, melalui Jaipur ke ibukota Delhi, dan dari sana ke Agra, di mana ia mengunjungi makam terkenal dari Taj Mahal. Dia juga berhenti di kota suci Benares (Varanasi) dari sungai Gangga, dan tempat ziarah Buddha  Bodh Gaya. Ia mengakhiri perjalanannya di seluruh India di Kolkata.

Novák merayakan Natal 1926 di atas kapal Inggris Endavana dalam perjalanan ke Malaysia. Berhenti di pelabuhan Rangoon memungkinkan dia untuk melihat sesuatu tentang  Burma (Sekarang Myanmar). Dia mulai perjalanannya sekitar Malaysia di pelabuhan Georgetown di Pulau Penang. Dia telah rencanakan untuk perjalanan ke selatan, tapi hujan lebat dan banjir memaksa dia untuk memilih untuk bepergian dengan perahu sepanjang  pantai ke pelabuhan Sweetenham. Dari sana ia melanjutkan ke ibukota, Kuala Lumpur.

Ia mengakhiri perjalanannya di sepanjang semenanjung  Malaya di pelabuhan Singapura.  Berikutnya tujuan adalah pulau Sumatera, khususnya Kota Medan dan resort gunung   Brastagi (Berastagi). Setelahnya ia melanjutkan perjalanan ke Toba dan 

Dari Sumatera Novák kembali ke Singapura, di mana ia memutuskan arah mana ia akan pergi  berikutnya. Dia tergoda untuk mengunjungi Borneo atau New Guinea, dan dia juga ingin ke Siam (sekarang Thailand) tetapi pada akhirnya memilih untuk pergi dengan perahu ke Indocina Perancis (sekarang Vietnam dan Kamboja).

Berikut ini adalah foto-foto dan slide berwarna karya Archibald Václav Novák yang dimuat dalam buku "Dobrodružtví Na Sumatře" (Praha 1928). Semua foto bersumber dari : Narodni Museum .
 












 












Bersambung ke bahagian ke-2

No comments:

Post a Comment