19 Agustus 2016

Proses Terciptanya Lagu Sora Mido




17 Agustus 1952, Bupati Tanah Karo Rakoetta Sembiring Brahmana 
di Makam Pahlawan Kabanjahe (Sumber foto :  Nancy Meinintha Brahmana)
Pada  pertengahan  tahun  1960,  Kodim  Tanah  Karo  mengadakan  festival  lagu-lagu  perjuangan.  Ketika  lagu  “Padang  Sambo”  dinyanyikan,  semua  hadirin  merasa tergugah termasuk Kepala Staff Kodim Mayor Mena Pinem, mencucurkan air  mata.  Sejak  saat  itu,  hubungan  antara  Djaga  Depari  dengan  Mayor  Mena  Pinem  semakin  akrab.  Dari  percakapan-percakapan  dan  hasil  diskusi  antara  mereka  berdua,  Mayor  Mena  Pinem  menginginkan  supaya  penghargaan  dan  kenangan  kepada  para  Pahlawan-Pejuang  kita  agar  lebih  ditingkatkan  melalui  lagu-lagu. Dan anjuran tersebut direspon dengan baik oleh Djaga Depari. 

Pada saat itu, Djaga Depari sudah bertempat tinggal di Kabanjahe. Keadaan kota  Kabanjahe  saat  itu,  belum  seramai  sekarang  ini.  Keadaan  Jl.  Veteran,  letak  Makam Pahlawan, masih sangat sunyi. Perumahan  masih  jarang,  sepanjang  jalan  masih ditumbuhi pepohonan yang sangat rimbun. Sebagaimana kebiasaanya, Djaga Depari  suka  berjalan  kaki  berkelana  seorang  diri,  dari  satu  tempat  ke tempat  lain.  Tak   ingat   waktu,   bahkan   tak   peduli   siang   atau   malam,   mencari   ilham.   Demikianlah  pada  suatu  malam  sewaktu  hendak  pulang  ke rumah  berjalan  seorang  diri  melewati  Makam  Pahlawan  Kabanjahe,  hati  Djaga  Depari  terkesima  oleh  hembusan angin yang lembut, membuat dedaunan di sekitar makam berdesir-desir.

Di tengah  kesunyian  malam,  sekonyong-konyong  dia  mendengar  suara  rintihan  dari   arah   makam.   Karena   larut   dalam   suasana,   Djaga   Depari   tidak   dapat   menenangkan hatinya, hingga tak tahu apa makna kata yang didengar. 

Sesampainya di rumah, Djaga Depari merenungkan apa yang dia dengar dan rasakan. Akhirnya,     setelah     merenung     beberapa     hari,     Djaga     Depari     menuangkannya  ke  dalam  bentuk  sebuah  lagu  dengan  memasukkan  unsur-unsur  perjuangan yang dia ketahui, rasakan, dengar dan  alami berjudul Sora Mido.  Lagu ini  menjadi  populer  setelah  dinyanyikan  oleh  Malem  Pagi  Ginting  seorang  penyanyi tradisional Karo yang sangat terkenal saat itu. 

Sora Mido

Terbegi sora bulung erdeso
I babo makam pahlawan si lino
Bagina sora serko medodo
Cawie cere sorana mido-ido

Terawih dipul meseng kutanta ndube
Iluh silumang ras simbalu mbalu erdire-dire
Sora ndehereng perenge-renge ate
Kinata ngayak -ngayak  merdeka ndube

Makana tangarlah si ngelem layar-layar
Ula kal merangap ula dage jagar-jagar
Kesah ras dareh ndube tukurna merdekanta enda
Ula lasamken pengorbanan bangsata

Enggom kap megara lau lawit  ban dareh simbisanta
Enggom megersing lau paya-paya ban iluh tangista
Enggom kap megelap langit ban cimber meseng kuta
Ngayak-ngayak merdeka nta ndube

Tegu me dage temanta si enggo cempang
Didong kal dage anak-anak tading melumang
Keleng ate ras dame sisada karang
E me pertangisen kalak lawes  erjuang

Terbegi sora bulung-bulung erdeso
I babo makam pahlawan si lino
Bagina sora serko medodo
Cawir cere sorana mido-mido

Tentang lagu ini Prof. Masri Singarimbun pernah mengatakan, Sebagai  seorang  pencipta  lagu,  Djaga  Depari  telah  mampu  menyeret-menghanyutkan perasaan  para  pendengarnya  ,  karena  beliau  juga  ikut  sebagai  pelaku  pejuang.  Kekuatan  lagu  ini  tergantung  pada  pesanya.  Jalan  melodi  dan  harmoninya  penuh  perasaan sehinga mudah ditangkap telinga pendengarnya”.

Masih  tentang  lagu  Sora    Mido  ini,  tokoh  budaya  Karo  Nempel  Tarigan,  pernah   mengatakan,   bahwa   terciptanya   lagu   tersebut   dilatar   belakangi   oleh   kepedihan   hatinya   melihat   keadaan   keluarga   pejuang   yang   merana   akibat   kehilangan anggota keluarganya. Antara lain katanya : 

“Setelah  pulang  dari  mengungsi,  keadaan  saat  itu  tidak  menentu.  Banyak  orang    kehilangan    anggota    keluarganya,    apakah    mati    ditembak musuh, mati dimakan binatan buas di hutan, tersesat, cacat dan  lain-lain.  Melihat  keadaan  tersebut,  inspirasi  Djaga  Depari  pun  timbul  ketika  ia  melintas  makam  pahlawan  dan  mendengar  suara  tangisan  sendu  dihadapan  pusara  orang  yang  dikasihinya.  Hatinya  sungguh  pilu  bercampur  sedih  mendengar  suara  tangisan  itu.  Jiwa  seninya  pun  meronta,  memaksa  kalbunya  melakukan  penghiburan  terhadap  mereka.  Dari  kejauhan  terbayang  rasa  pilu  yang  menimpa  teman-temannya.  Ia  termenung,  hatinya  sedih,  kepada  siapakah  dia  mengadu,  akhirnya  semua  itu  dituangkannya  kedalam  sebuah  lagu  yang diberi judul Sora Mido, yang berarti Suara Himbauan.”

Dalam   lagu   Sora   Mido   ini,   Djaga   Depari   menghimbau   kepada   para   pemimpin  bangsa,  agar  janganlah  serakah  dan  main-main.  Karena  dulu,  nyawa  dan darah taruhannya kemerdekaan kita ini. Lihatlah air mata anak yatim dan para janda.  Tuntunlah  teman  kita  yang  timpang  dan  saling  mengasihilah  kamu.


Sumber bacaaan :
Penulis : Marco Bangun
Repository.usu.ac.id


Konflik Tunjangan Veteran dan Terciptanya Lagu Bunga Pariama



Sesaat  setelah  usainya  perang  kemerdekaan,  banyak  para  mantan  pejuang  membuat  masukan  agar  mendapatkan  tunjangan  veteran  dari  pemerintah.  Termasuk  mantan pejuang dari  desa  Seberaya.  Diantara  mereka  ada  beberapa  orang  meminta  bantuan  jasa  kepada  Djaga  Depari  untuk  mengurusnya.  Namun  Djaga  Depari  mengaku  tidak  bisa  mengurus  langsung,  tapi  dia  bisa  menyuruh  temannya.  Para  pengusul  setuju  dengan  usul  itu.  Setelah  usul  diserahkan,  hingga  berbulan-bulan  usul  itu  belum  juga turun, para pengusul kesal dan marah kepada Djaga Depari. Mereka meminta kembali  berkas-berkas  yang  sudah  diserahkan.  Djaga  Depari  menjawab  bahwa  berkas mereka sudah sampai di tengah jalan dengan menyerahkan bukti-buktinya. 

Namun  mereka  tidak  percaya.  Akhirnya  dengan  sangat  kecewa  Djaga  Depari  menyerahkan berkas-berkas yang diperlukan tanpa meminta ganti rugi biaya yang telah dikeluarkannya.  Satu  di  antara  mereka,  termasuk  juga  anggota  Seni  Drama  Piso  Serit.  Rasa  bencinya  kepada  Djaga  Depari  terus  berbawa-bawa  ke dalam  latihan.  Perasaan  Djaga  Depari  sangat  kecewa,  dia  merasa  dilecehkan  akibat  niat  baiknya  disalah  artikan oleh teman-temannya. Dan itu diutarakannya melalui sebuah lagu berjudul  Bunga Pariama. 

Bunga Pariama

Miap-miap bulung pariama

I embus angin deleng seh  jilena

I duru lingling bage kidah turahna sisada

I deher sabah tikena sabah tikena

I deher sabah tikena sabah tikena



Teptep jelma lit sura-surana

Erban mehuli ku japa gia

Tapi makatep salah bage jadina

Isuan rudang, duri kidah salihna

Isuan rudang, duri kidah salihna



Makana ise kal kin nge si man

Salahen kin ndia

Kuneken serbut meremang tangkelen-tangkelen

Janah pe ise kal kin ngesi man pujin kin nina

Kuneken sikap ras jore cibal geluhna

Kuneken sikap ras jore cibal geluhna



Miap-miap bulung pariama

I duru lingling turahna sisada

Maka terbeluh gekah kita bas doni enda

Makana lit kal bage simalem-malemna

Makan lit kal bage simalem-malemna

Pada  bait  kedua  “aku”  lirik  mengutarakan  isi  hatinya  bahwa  setiap  orang  mempunyai  cita-cita  berbuat  baik  kepada  semua  orang.  Tetapi  niat  baik  itu,  seringkali   disalah   artikan   orang   sehingga   maksudnya   menjadi   salah.   Dia   mengibaratkan seseorang yang menanam bunga tapi berubah menjadi duri. 



Sumber bacaaan :
Penulis : Marco Bangun
Repository.usu.ac.id

18 Agustus 2016

Jatuh Bangunnya Djaga Depari (1962)



Petrus Tarigan sebagai anggota dari sanggar Sinar Desa Piso Serit yang didirikan oleh Djaga Depari memiliki kedekatan dengan sang maestro. Ia bercerita tentang proses penciptaan lagu-lagu dari Djaga Depari. Jatuh bangunnya seorang Komponis Djaga Depari. Berikut penuturannya :
 
Lagu Mari Kena

Lagu  ini  tercipta  sepulangnya  rombongan  dari  pertunjukan  keliling  di  Deli  Tua  dan  Penen.  Kami betul-betul  mengalami  kehancuran,  kata  Petrus  Tarigan.  

Penyebabnya, kontrak  yang  telah  disepakati  hanya  setengahnya  dibayar  pihak  sponsor.  Akibatnya  kami  mengalami  kerugian  yang  cukup  besar  terlebih-lebih  Djaga Depari karena beliaulah yang berhubungan langsung dengan pihak sponsor. 

Untuk   menutupi   kerugian   tersebut,   Djaga   Depari   terpaksa   menjual   barang   dagangan  istrinya.  Pihak  istri  pun  merasa  keberatan  sehingga  terjadi  kesalah pahaman  antara  suami-istri.  Sejak  saat  itu,  Djaga  Depari,  tiap  malam  diharuskan  pulang ke rumah walau latihan di mana saja. Peraturan baru itu, berdampak buruk bagi  saya dan  teman-teman  di antaranya :  Murni  Ginting,  Kelas  Colia  dan  lain-lain.   Karena   setelah   selesai   latihan   malam   di Seberaya,   kami   terpaksa mengantarkannya  pulang  ke  Kabanjahe.  Jarak  antara  Kabanjahe-Seberaya  kurang lebih  10  km.  dengan  berjalan  kaki  diterangi  lampu  petromax.  Itu  kami  lakukan  seminggu sekali.  

Penderitaan  yang  kami  alami  bersama  Djaga  Depari,  bukannya  membuat  surut  tekad  beliau  untuk  terus  berkarier  mengembangkan  bakat  seninya.  Dalam  situasi  demikian,  beliau  menuangkan  segala  curahan  hatinya,  ingin  mengatakan  dan  ingin  berbicara  kepada  semua  keluarga  serta  kerabat  tentang  permasalahan  yang  dia  hadapi.  Keinginan  tersebut,  beliau  tuangkan  lewat  sebuah  lagu yang  diberi judul Mari Kena. 

Mari Kena
Mari turang geget ate mari turang kena
Sikel kal aku o turang kita
Alio, aloi kal aku
Kena kal nge pinta-pintangku
Mari turang iah mari kena
Mari turang iah mari kena

Tebing kal kapen o turang ingandu ena
Nipe kerina i jena ringan i jena
Tadingken kal ingandu ena
Mari ras kal kit jenda
Mari turang iah mari kena
Mari turang iah mari kena

Tertima-tima kal kami kerina gundari
Kalimbubu, anak beru ras seninanta merari
Mulih kal gelah kena keleng ate
Ras kal kita jenda morah ate
Ula dage meja dage
Mari turanga iah mari kena
Mari turang iah mari ken

Pada  syair  ini  dikisahkan  “aku”  lirik  lagu  memohon  kepada  sang  kekasih  agar  mau  berbicara  dari  hati  ke hati.  Permohonan  disertai  harapan  itu  membuat  “aku” lirik menjadi semakin rindu untuk bertemu, sampai-sampai semua menanti kedatangan  sang  kekasih.  Namun  demikian,  “aku”  lirik  menyadari  begitu  besar tantangan yang dihadapi dalam menyampaikan niat tulusnya. 


Lagu Dalin Ku Rumah  (1962)

Seiring  dengan  perjalan  waktu  kami  merencakana  pertunjukan  di  Tiga  Lingga,  tapi  keadaan  Group  sudah  sangat  buruk.  Dekorasi  panggung  yang  selama  ini dipakai, sudah banyak yang rusak dan harus diganti dengan yang baru. Jadwal sudah ditetapkan sementara penyandang dana belum ada. Dalam situasi demikian, Djaga  Depari  kembali  mengorbankan  barang  dagangan  sang  Istri.  Setengah  Bal kain polos dagangan sang istri habis diambil Djaga Depari untuk dijadikan bahan dekorasi panggung. Akibatnya, sang istri sangat marah. Komunikasi yang selama ini sudah macet diperparah lagi dengan kejadian tersebut. Lagu “Mari Kena” yang tadinya  diharapkan  dapat  meredam  situasi,  ternyata  tidak  efektif.  

Menurut  Petrus  Tarigan tentang istri Djaga Depari ini : 

“Ada satu hal yang membuat saya sangat salut  terhadap  ibu  rumah  tangga  ini,  seberapa  besarnya  pun  perpecahan  rumah  tangga  mereka,  ternyata  tidak  pernah  sampai  orang  luar  tahu.  Bahkan  keluarga  dekat sendiri, tak pernah tahu dan tetap memelihara anak-anak yang masih kecil dengan penuh tanggung jawab.”