16 Oktober 2014

Jadwal Tayang Film "3 Nafas Likas" di Bioskop-bioskop





Film 3 Nafas Likas merupakan kisah yang berlatar beberapa periode waktu, mulai dari era 1930'an hingga ke tahun 2000. Juga melalui beberapa kejadian penting di Indonesia, mulai dari perang kemerdekaan, pergolakan revolusi di era 1960'an, hingga masa kejayaan perekonomian Indonesia. Cerita dalam film ini berlatar di tiga lokasi; tujuh kota di Taneh Karo dan tempat lainnya di Sumatera Utara, Jakarta, hingga ke Ottawa, Kanada.

Bercerita tentang seorang perempuan istimewa bernama Likas beru Tarigan (Atiqah Hasiholan), yang menjalani kehidupan luar biasa. Likas kemudian berhasil meraih berbagai pencapaian dan keberhasilan, karena ia memegang teguh tiga janji yang pernah diucapkannya kepada tiga orang terpenting dalam hidupnya. Janji-janji itulah yang selalu berada di setiap tarikan nafasnya. Nafas yang memberikan ruh dan semangat dalam setiap tindakan, serta keputusannya. Keputusan yang lahir atas janjinya untuk terus berjuang dan berlandaskan kerinduannya akan cinta.


Sebuah kisah yang melontarkan sebuah pertanyaan, Untuk Siapa Kau Bernafas?

Tiket terjual habis di Medan.
(Foto oleh Haris Fadli Pasaribu)
Pada pemutaran perdana di Medan, penonton begitu antusias. Hingga tiket terjual habis untuk tanggal 16 Oktober 2014. Untuk kenyamanannya, bisa memperhatikan jadwal penayangan yang tertera di bawah ini :


Medan :
THEATER  PLAZA               12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
THEATER  THAMRIN        12:30     14:40     16:50     19:00     21:10

Binjai :
THEATER BINJAI                12:30     14:40     16:50     19:00     21:10

Pekanbaru :
THEATER  RIAU XXI          12:30     14:40     16:50     19:00     21:10

Batam :
THEATER  MEGA XXI       12:15     14:25     16:35     18:45     20:55    

Palembang :
THEATER  INTERNASIONAL          12:15     14:20     16:25     18:30     20:35    

Bengkulu :
THEATER MEGA                12:00     14:10     16:20     18:30     20:40

JAKARTA  :
ATRIUM XXI       12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
BLOK M SQUARE              12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
CIBUBUR             12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
CIJANTUNG        12:15     14:25     16:35     18:45     20:55                    
CIPINANG XXI   12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
CITRA XXI            12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
DAAN MOGOT  12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
GADING               12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
HOLLYWOOD XXI              12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
KALIBATA XXI    12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
KEMANG VILLAGE XXI   12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
KUNINGAN CITY XXI       12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
METROPOLE XXI               12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
PLAZA SENAYAN XXI       12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
PONDOK INDAH XXI       12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
SLIPI JAYA           12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
SUNTER                12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
T I M XXI              12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
TAMINI                12:30     14:40     16:50     19:00     21:10

BEKASI :
GRAND MAL      12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
MEGA BEKASI XXI            12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
METROPOLITAN XXI       12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
PLASA CIBUBUR XXI        12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
PONDOK GEDE  12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
SUMMARECON BKS XXI                12:30     14:40     16:50     19:00     21:10    

BOGOR :
B T M     12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
BELLANOVA       12:15     14:25     16:35     18:45     20:55                    
BOTANI XXI        12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
CIBINONG CITY XXI         12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
CINERE 12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
GALAXY                13:15     15:25     17:35     19:45                                    
MARGO               12:45     14:55     17:05     19:15     21:25

CIKARANG
THEATER LIPPO CITY       12:15     14:25     16:35     18:45     20:55

TANGERANG
ALAM SUTERA XXI           12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
BALE KOTA XXI  12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
CBD CILEDUG XXI             12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
KARAWACI 21    12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
LOTTE BINTARO XXI        12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
METROPOLIS     13:15     15:25     17:35     19:45

CILEGON
THEATER CILEGON           12:15     14:25     16:35     18:45     20:55

BANDUNG
BTC XXI 12:15     14:25     16:35     18:45     20:55                    
CIWALK XXI        12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
EMPIRE XXI         12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
FESTIVAL CITYLINK XXI   12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
JATOS   12:30     14:40     16:50     19:00     21:10

CIREBON
THEATER CSB XXI              12:30     14:40     16:50     19:00     21:10

TASIK MALAYA
THEATER TASIK 12:30     14:35     16:40     18:45     20:50

YOGYAKARTA
EMPIRE XXI         12:30     14:40     16:50     19:00     21:10

MALANG
THEATER MANDALA       13:00     15:10     17:20     19:30

SEMARANG
THEATER CITRA 12:15     14:25     16:35     18:45     20:55

SURAKARTA
SOLO SQUARE XXI           12:00     14:15     16:30     18:45     21:00

SURABAYA
CIPUTRA WORLD XXI      12:15     14:25     16:35     18:45     20:55                    
CITO      12:30     14:40     16:50     19:00     21:10                    
DELTA   12:45     14:55     17:05     19:15     21:25                    
TUNJUNGAN     12:15     14:25     16:35     18:45     20:55

BANJARMASIN
STUDIO XXI         12:30     14:50     17:10     19:30     21:50

PALANGKARAYA
THEATER PALMA              12:15     14:25     16:35     18:45     20:55

SAMARINDA
THEATER STUDIO             12:00     14:15     16:30     18:45     21:00

PONTIANAK
THEATER AYANI XXI        12:15     14:25     16:35     18:45     20:55    

UJUNG PANDANG
PANAKKUKANG XXI       12:00     14:20     16:40     19:00     21:20                    
STUDIO XXI         12:00     14:20     16:40     19:00     21:20

BALIKPAPAN
THEATER E-WALK XXI     12:00     14:10     16:20     18:30     20:40


GORONTALO
GORONTALO XXI              12:00     14:10     16:20     18:30     20:40

JAYAPURA

JAYAPURA XXI   12:15     14:25     16:35     18:45     20:55

Sumber : Cinema XXI

Kisah Djamin Gintings : Darah Pahlawan



Darah Pahlawan

oleh Selamat Ginting
(Republika.co.id, Monday, 16 June 2014, 17:00 WIB

Letnan Jenderal Jamin Gintings layak dijadikan pahlawan nasional. Keputusannya menyerang sejumlah pos militer Belanda pada agresi militer kedua, mengangkat marwah Republik di mata internasional. Streteginya menyerang Belanda di Tanah Karo, membuat Belanda tidak bisa masuk ke wilayah Aceh.

Juni 1949. Seorang lelaki berkulit sawo matang dengan postur tinggi sekitar 175 cm, menatap jauh dari atas pegunungan di Tanah Karo. Mengenakan seragam militer berwarna krem, pakaian itu terlihat agak kebesaran dari ukuran tubuhnya yang ramping. Di kerah bajunya, tersemat pangkat mayor tentara. Lelaki serdadu berusia 28 tahun itu adalah Mayor Jamin Ginting Suka.

Ia kemudian lebih senang menyingkat namanya dengan ejaan : Jamin Gintings. Dia adalah Komandan Resimen IV atau dikenal juga dengan sebutan Resimen Rimba Raya (R3) yang merupakan bagian dari Divisi X Tentara Republik Indonesia (TRI). Setahun sebelumnya, ia adalah seorang perwira menengah dengan pangkat letnan kolonel.

Namun pada 1 Oktober 1948, Presiden Sukarno membuat keputusan reorganisasi dan rasionalisasi TRI. Seluruh perwira diturunkan pangkatnya satu tingkat. Maka, Letkol Jamin Gintings pun menjadi Mayor Jamin Gintings. "Saya tidak peduli dengan pangkat dan jabatan. Yang paling penting, saya harus mengusir penjajah dari Bumi Indonesia," ungkap Jamin saat menghadapi penurunan pangkatnya.

Pak Kores, julukan nama yang diberikan anak buahnya, memang dikenal sebagai komandan lapangan. Kata kores, merupakan akronim dari komandan resimen. (Pada era saat ini disebut Danmen). Sebagai komandan resimen, Jamin Gintings terkejut ketika mendapatkan kabar pada 19 Desember 1948.

Pasukan militer Belanda telah menyerang dan menduduki ibukota Republik di Yogyakarta. Bukan itu saja, Presiden Sukarno dan Wakil Presiden Mohammad Hatta bersama sejumlah petinggi Republik telah ditawan tentara Belanda.

"Para prajurit, bintara dan perwira tentara Republik. Melalui siaran radio dari Yogyakarta, ternyata Belanda telah mengingkari janjinya dengan menduduki Yogyakarta. Presiden dan Wapres kita, telah ditawan Belanda," kata Jamin dalam pidatonya di halaman Markas Resimen IV di Macan Kumbang, pada 25 Desember 1948.

"Kita juga dapat kabar bahwa Sektor III di Dairi di bawah pimpinan Mayor Selamat Ginting sudah diserang Belanda. Saya belum dapat perintah dari atasan langsung di Divisi X. Tetapi demi keselamatan Negara Republik Indonesia, saya bertanggung jawab untuk mulai menyerang Belanda," ujar Jamin dengan bersemangat.

Selaku Komandan Resimen IV, ia memerintahkan untuk menyerang daerah-daerah yang diduduki Belanda, sebelum Belanda menyerang lebih dahulu. "Pertama, kita duduki Mardingding dan Lau Baleng!" teriak Jamin dengan nada berapi-api, seperti tertulis dalam buku ‘Bukit Kadir’ oleh Jamin Gintings (1921- 1974), editor Payung Bangun, penerbit Elpres, cetakan kedua, tahun 2009.

Maka, berangkatlah anggota pasukan Batalyon XIV dari asramanya di Kutacane ke Lau Baleng dengan berjalan kaki melewati Lawe Sigala-gala, Lawe Dua, Lawe Perbunga, dan terus hingga ke Kampung Kalimantan. Pertempuran hebat sudah terjadi pada 27 Desember 1948.

Begitu juga pasukan dari Batalyon XV berangkat menuju Mardingding pa da 28 Desember 1948. Di bukit itulah mereka menyerang pos militer Belanda yang berada di bawahnya.

Namun dengan bantuan panser dan mortir, pasukan Belanda menggempur lereng bukit. Tujuh anak buah Jamin Gintings, gugur dalam pertempuran sengit itu. Salah satunya adalah Letnan Kadir Saragih. Bukit itu kemudian dinamakan sebagai Bukit Kadir.

Namun, Belanda juga kehilangan delapan prajuritnya dan dua orang yang berhasil ditawan, yakni Van Werven dan De Ruyter. Dalam buku Hans Post, Bed wongen Banjir, Medan, halaman 180-181, dalam terjemahannya berbunyi: Belanda mengakui Resimen Infanteri 5-10 mendapatkan serangan dari gerombolan yang mengadakan infiltrasi di sebelah barat laut Kabanjahe. Bahkan sampai jarak 40 meter dari pos militer Belanda. Kampung Juhar, dekat Tiga binanga diduduki kaum ekstrimis.

Setelah pertempuran Mardingding, ia pun mulai mengubah pola gerilya. Jika pada masa agresi militer pertama menerapkan pola gerakan mundur teratur sambil bertempur, maka pada agresi kedua, pasukannya melancarkan gerakan maju teratur. Ia memompa semangat pasukannya sambil menyanyikan lagu-lagu perjuangan asal Tanah Karo.

Sergap konvoi
Sejak Januari 1949, dimulai taktik gerilya. Diawali dengan serangan pada 20 Januari 1949 menyergap iring-iringan konvoi pasukan Belanda di Tigakicat, dekat kampung Berastepu. Kemudian menyergap konvoi Belanda di jalan menuju kampung Kutabuluh Berteng. Satu panser dan truk militer Belanda rusak, enam orang serdadu Belanda tewas, dan beberapa lainnya mengalami luka parah akibat tembakan pasukan Jamin Gintings.

Sampai April 1949. Tercatat, terjadi pertempuran di Lau Solu dan Lau Mulgap yang menewaskan 13 personil militer Belanda. Tidak kurang dari 17 kali serangan terhadap konvoi pasukan Belanda dari Medan menuju Brastagi. "Serangan-serangan pasukan Jamin Gintings berpengaruh terhadap jalannya perundingan Indonesia dan Belanda, sehingga meningkatkan posisi tawar Indonesia," kata Suprayitno, doktor sejarah dari Universitas Sumatra Utara (USU) di Medan, Senin (9/6/2014).

Kisah Djamin Gintings : Gerakan Senyap Melawan Panglima



Gerakan Senyap Melawan Panglima

oleh Selamat Ginting
(Republika.co.id, Monday, 16 June 2014, 17:00 WIB

Malam perayaan Natal 1956 yang dilaksanakan pada 26 Desember, seperti malam perpisahan. Penuh gejolak batin, antara loyal kepada pimpinan dan loyal kepada bangsa dan negara. Itulah perasaan yang dialami Letnan Kolonel Jamin Gintings, Kepala Staf Tentara dan Teritorium (TT)- I Bukit Barisan.

Ia menghadiri undangan resepsi pesta di rumah atasannya, Panglima TT-I Bukit Barisan, Kolonel Maludin Simbolon. Hadir pula Letnan Kolonel Sugih Arto, Komandan Komando Militer Kota Besar (KMKB) Medan dan sejumlah pejabat sipil dan militer lainnya.

Dalam situasi yang serba salah, Jamin Gintings yang sedang menikmati hidangan, pada sekitar pukul 20.00, tiba-tiba di datangi Mayor Lahiraja Munthe dan meminta pembicaraan tidak didengar siapapun.

"Lapor, malam ini akan dilakukan penangkapan terhadap Kolonel Maludin Simbolon. Bapak diminta Jakarta untuk secepatnya mengambilalih komando TTI dengan sandi operasi Sapta Marga." Jamin menarik napas panjang. Ia pun segera mengendalikan dirinya. Sebuah perintah untuk menangkap atasannya langsung. Atasan yang dikenalnya seperti saudara sendiri. "Laksanakan, tetapi jangan sampai timbul pertumpahan darah. Kolonel Maludin Simbolon, saudara kita juga. Jadi, tunggu perintah lanjutan dari saya."

Satu jam setelah laporan tersebut, ia pamit sambil memberi hormat militer kepada tuan rumah, Kolonel Maludin Simbolon. Kastaf TT-I itu bergegas menuju Markas TT-I Bukit Barisan. Sekitar pukul 23.00, Letkol Jamin Gintings langsung memanggil sejumlah perwira. Sebab, ia juga mendapatkan laporan bahwa Komandan Resimen 2 yang bermarkas di Pematang Siantar, Letkol Wahab Makmur sudah tidak sabar untuk menangkap Kolonel Maludin Simbolon.

Namun untuk operasi rahasia ini, ia memberikan perintah kepada Komandan KMKB Medan Letkol Sugih Arto, dibantu oleh Kastaf KMKB Mayor Ulung Sitepu, dan Mayor Lahiraja Munthe. Tujuannya, mengambilalih tanggung jawab Komando TT-I dari tangan Simbolon.

Operasi melibatkan Batalyon Infanteri 137, Batalyon Infanteri 139, Eskadron V Kavaleri, dan satu kompi Artileri Lapangan II. Operasi direncanakan pada 27 Desember 1956, pukul 04.00, karena menunggu kedatangan Yonif 137 dari Brastagi, karena harus menduduki pos polisi dan sentral telepon di Pancur Batu.

Operasi akhirnya bocor, karena Simbolon juga sudah merasa ada sesuatu yang aneh pada malam resepsi Natal itu. Apa lagi sebelumnya, Jamin Gintings tidak bersedia datang ke studio Radio Republik Indonesia Medan untuk memberikan pengumumaman atas nama Dewan Gajah atau Dewan Revolusi yang dipimpin Kolonel Maludin Simbolon. Simbolon merasa ada perubahan sikap dari diri Jamin.

Kisah Djamin Gintings : Lolos dari Maut G-30-S


Lolos dari Maut G-30-S

oleh Selamat Ginting
(Republika.co.id, Monday, 16 June 2014, 16:29 WIB

Tanpa ada penjelasan, tiba-tiba Menteri/Panglima Angkatan Darat (Menpangad) Letnan Jenderal Ahmad Yani memerintahkan Asisten II (Operasi dan Latihan) Menpangad Mayor Jenderal Jamin Gintings untuk mendampingi Soebandrio. Soebandrio bukan orang sembarangan karena memiliki segudang jabatan penting pada pemerintahan Presiden Sukarno. Saat itu, ia disebut sebagai orang kedua di pemerintahan setelah Bung Karno.

Dia menjabat sebagai wakil perdana menteri (waperdam) I merangkap sebagai menteri luar negeri dan menteri hubungan ekonomi luar negeri, bahkan sebagai kepala Badan Pusat Intelijen (BPI). Kalau di era sekarang disebut Kepala Badan Intelijen Negara (BIN).

Karena kedudukannya yang sangat penting, sebagai sipil, Soebandrio diberikan pangkat militer tituler, yakni marsekal madya. Mengapa? Karena, lelaki yang pernah menjadi anggota Partai Sosialis Indonesia (PSI) itu adalah anggota dari Komando Operasi Tertinggi dalam Operasi Dwikora dan Trikora.

"Kawal dan laporkan apa saja yang dilakukan Pak Soebandrio di Aceh dan Medan," kata Yani kepada Jamin di Markas Besar Angkatan Darat (MBAD) pada pekan ketiga Oktober 1965, seperti diceritakan Likas Tarigan, istri dari Jamin Gintings, di kediamannya di Jakarta, Sabtu (7/6/2014).

Maka, pada 29-30 September dan 1 Oktober 1965, Mayor Jenderal Jamin Gintings berada dalam rombongan Waperdam Soebandrio yang melakukan kunjungan kerja ke Sumatra Utara dan Aceh. Untuk mengawal tokoh senior, memang dibutuhkan jenderal senior yang memahami sebuah wilayah nusantara.

Ahmad Yani memilih Jamin Gintings karena pernah menjadi Panglima Tentara dan Teritorium Bukit Barisan (sekarang disebut Panglima Kodam Bukit Barisan). Juga, menguasai wilayah Sumatra Utara dan Aceh yang merupakan basis pertempurannya saat melawan agresi militer Belanda.

Memang aneh, seharusnya yang mengemban tugas seperti ini adalah asisten I (pengamanan/intelijen), bukan asisten operasi. Namun, Yani memang begitu percaya kepada Jamin yang dikenalnya sebagai tentara yang antikomunis. Alasan itu pula yang membuat Yani memilih Jamin sebagai asisten operasi dan latihan di MBAD pada 30 Juni 1962. Jamin, antara lain, bertugas menyiapkan langkah operasi untuk pelaksanaan operasi militer Dwikora maupun Trikora.

Kisah Djamin Gintings : Kolonel Beda Nasib

Kolonel Beda Nasib
oleh Selamat Ginting
(Republika.co.id, Monday, 16 June 2014, 16:29 WIB)
Kolonel Jamin Gintings bersama Kolonel Soeharto bukan hanya lahir pada tahun yang sama, 1921. Mereka juga dipercaya menjadi panglima tentara dan teritorium (TT) pada waktu yang hampir bersamaan. Jamin menjadi Panglima TT-I Bukit Barisan di Medan pada Desember 1956. Sedangkan, Soeharto menjadi Panglima TT –IV Diponegoro di Semarang pada Januari 1957.

"Keduanya sering bertemu dalam rapat para panglima yang dipimpin Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal AH Nasution di Markas Besar Angkatan Darat (MBAD) pada kurun waktu 1957-1959," ungkap Likas Tarigan, istri dari Jamin Gintings.

Likas kini berusia 90 tahun dan merayakan hari jadinya di kawasan Jalan Sudirman, Jakarta, Sabtu (14/6/2014).

Setelah itu, kedua kolonel ditarik ke Jakarta untuk melanjutkan Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat, disingkat SSKAD. Jamin kemudian melanjutkan sekolah lagi di Staff College Military, Pakistan. Sementara, Kolonel Soeharto hanya mengikuti kursus C SSKAD di Bandung.

Saat itu, ramai pembicaraan soal karier militer Soeharto usai dicopot oleh KSAD Jenderal AH Nasution sebagai Panglima TT Diponegoro. Sampai ada rumor bahwa karier Soeharto diselamatkan oleh Wakil KSAD Letnan Jenderal Gatot Subroto. Bahkan, Soeharto malah naik pangkat menjadi brigadir jenderal pada 1 Januari 1960 dengan kedudukan sebagai Deputi 1 KSAD. Sedangkan, Brigjen Ahmad Yani menjadi Deputi II KSAD.  

Nasib berbeda dialami Jamin Gintings. Usai sekolah dari Pakistan pun pangkatnya tetap kolonel.  Ketika menjadi Panglima TT, pangkatnya tidak langsung dinaikkkan. Ia harus bersabar menunggu lebih dari dua tahun, baru dinaikkan menjadi kolonel.

15 Oktober 2014

Rumah Budaya Siwaluh Jabu (2014)



(Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya)

Secara harfiah, Siwaluh Jabu dapat diartikan sebagai sebuah rumah adat Karo yang didiami delapan kepala keluarga. Pada karya ini, konsep rumah adat Karo dimunculkan dalam bentuk bangunan modern dengan kekuatan pada rupa fisiknya yang memiliki konsep eksoskeleton (rangka luar yang menyelimuti bagian tubuh) pada bangunan galeri, yang dihubungkan dengan bangunan operasional menggunakan jembatan kaca.


Proses desain ini diawali dengan mengambil siluet bangunan Siwaluh Jabu yang memiliki ciri khas pada bentuk atapnya yang bertingkat dua. Untuk memperbaharui citra bangunan rumah adat ini, atap bagian atas dipangkas, menyisakan bentuk atap pelana yang digunakan sebagai bentuk fisik bangunan rumah budaya modern. Bentuk ini juga menghadirkan citra deleng (gunung) yang agung dan megah.

29 September 2014

Pala Bangun

"Bung Karno dengan rakyat Karo sepertinya sudah menjadi satu"

3 pemuda : Pala Bangun, Pusuh Malem Ginting dan Abdul Muluk Lubis di Tanah Karo sebelum menarik nafas terakhir setelah dibedil Belanda mereka berkata hanya satu "Merdeka!!!"

Mereka gugur sebagai pahlawan. Peristiwa itu berlangsung 7 Mei 1949 di Bukit Bertah Tanah Karo. Pahlawan, seperti kata Bung Karno, ia layaknya sekuntum mawar. Tak pernah bercerita bahwa dirinya harum namum semerbak mewangi dibawa oleh angin melintas gunung dan samudra. 

Simak kisah Pala Bangun berikut ini :