18 August 2016

Jatuh Bangunnya Djaga Depari (1962)



Petrus Tarigan sebagai anggota dari sanggar Sinar Desa Piso Serit yang didirikan oleh Djaga Depari memiliki kedekatan dengan sang maestro. Ia bercerita tentang proses penciptaan lagu-lagu dari Djaga Depari. Jatuh bangunnya seorang Komponis Djaga Depari. Berikut penuturannya :
 
Lagu Mari Kena

Lagu  ini  tercipta  sepulangnya  rombongan  dari  pertunjukan  keliling  di  Deli  Tua  dan  Penen.  Kami betul-betul  mengalami  kehancuran,  kata  Petrus  Tarigan.  

Penyebabnya, kontrak  yang  telah  disepakati  hanya  setengahnya  dibayar  pihak  sponsor.  Akibatnya  kami  mengalami  kerugian  yang  cukup  besar  terlebih-lebih  Djaga Depari karena beliaulah yang berhubungan langsung dengan pihak sponsor. 

Untuk   menutupi   kerugian   tersebut,   Djaga   Depari   terpaksa   menjual   barang   dagangan  istrinya.  Pihak  istri  pun  merasa  keberatan  sehingga  terjadi  kesalah pahaman  antara  suami-istri.  Sejak  saat  itu,  Djaga  Depari,  tiap  malam  diharuskan  pulang ke rumah walau latihan di mana saja. Peraturan baru itu, berdampak buruk bagi  saya dan  teman-teman  di antaranya :  Murni  Ginting,  Kelas  Colia  dan  lain-lain.   Karena   setelah   selesai   latihan   malam   di Seberaya,   kami   terpaksa mengantarkannya  pulang  ke  Kabanjahe.  Jarak  antara  Kabanjahe-Seberaya  kurang lebih  10  km.  dengan  berjalan  kaki  diterangi  lampu  petromax.  Itu  kami  lakukan  seminggu sekali.  

Penderitaan  yang  kami  alami  bersama  Djaga  Depari,  bukannya  membuat  surut  tekad  beliau  untuk  terus  berkarier  mengembangkan  bakat  seninya.  Dalam  situasi  demikian,  beliau  menuangkan  segala  curahan  hatinya,  ingin  mengatakan  dan  ingin  berbicara  kepada  semua  keluarga  serta  kerabat  tentang  permasalahan  yang  dia  hadapi.  Keinginan  tersebut,  beliau  tuangkan  lewat  sebuah  lagu yang  diberi judul Mari Kena. 

Mari Kena
Mari turang geget ate mari turang kena
Sikel kal aku o turang kita
Alio, aloi kal aku
Kena kal nge pinta-pintangku
Mari turang iah mari kena
Mari turang iah mari kena

Tebing kal kapen o turang ingandu ena
Nipe kerina i jena ringan i jena
Tadingken kal ingandu ena
Mari ras kal kit jenda
Mari turang iah mari kena
Mari turang iah mari kena

Tertima-tima kal kami kerina gundari
Kalimbubu, anak beru ras seninanta merari
Mulih kal gelah kena keleng ate
Ras kal kita jenda morah ate
Ula dage meja dage
Mari turanga iah mari kena
Mari turang iah mari ken

Pada  syair  ini  dikisahkan  “aku”  lirik  lagu  memohon  kepada  sang  kekasih  agar  mau  berbicara  dari  hati  ke hati.  Permohonan  disertai  harapan  itu  membuat  “aku” lirik menjadi semakin rindu untuk bertemu, sampai-sampai semua menanti kedatangan  sang  kekasih.  Namun  demikian,  “aku”  lirik  menyadari  begitu  besar tantangan yang dihadapi dalam menyampaikan niat tulusnya. 


Lagu Dalin Ku Rumah  (1962)

Seiring  dengan  perjalan  waktu  kami  merencakana  pertunjukan  di  Tiga  Lingga,  tapi  keadaan  Group  sudah  sangat  buruk.  Dekorasi  panggung  yang  selama  ini dipakai, sudah banyak yang rusak dan harus diganti dengan yang baru. Jadwal sudah ditetapkan sementara penyandang dana belum ada. Dalam situasi demikian, Djaga  Depari  kembali  mengorbankan  barang  dagangan  sang  Istri.  Setengah  Bal kain polos dagangan sang istri habis diambil Djaga Depari untuk dijadikan bahan dekorasi panggung. Akibatnya, sang istri sangat marah. Komunikasi yang selama ini sudah macet diperparah lagi dengan kejadian tersebut. Lagu “Mari Kena” yang tadinya  diharapkan  dapat  meredam  situasi,  ternyata  tidak  efektif.  

Menurut  Petrus  Tarigan tentang istri Djaga Depari ini : 

“Ada satu hal yang membuat saya sangat salut  terhadap  ibu  rumah  tangga  ini,  seberapa  besarnya  pun  perpecahan  rumah  tangga  mereka,  ternyata  tidak  pernah  sampai  orang  luar  tahu.  Bahkan  keluarga  dekat sendiri, tak pernah tahu dan tetap memelihara anak-anak yang masih kecil dengan penuh tanggung jawab.”


Walau  situasi  sudah  sangat  meruncing,  niat  Djaga  Depari  untuk  tetap  meneruskan bakat seninya tidak surut, terus belanjut. Semua kemarahan sang istri, beliau  hadapi  dengan  lagu-lagunya.  Dan  untuk  masalah  ini,  beliau  menjawabnya  lewat sebuah lagu yang di beri judul Dalin Ku Rumah.

Dalin Ku Rumah
Arapai nge dalinna ku rumah
Serpang si apai nge maka la salah
Mulih kal aku mulih
Sibar me enggo latih
Sibar me enggo latih

Langke ngeliwer kal dahin melambas
Pitut irambeng kal dalin si melias
Erturih e lanai bo erturih
Rance ngalah iserbu latih
Rance ngalah iserbu latih

Kerah kuakap kerah tapin
Ja pe labo lit pengadi-nagdin
De la i rumahta kari
Mulih kal aku ari
Mulih kal aku ari

Sai ko dalan ku rumah
Den ate keleng mekuah
Dem ate keleng mekuah
Ku rumah kal aku ari
Ku rumah kal aku ari

Dalin Ku Rumah tercipta pada tahun 1962. Dalam syair-syair lagu tersebut, “aku”   lirik   bertanya-tanya   arah   jalan   mana   pintu   masuk   kedalam   rumah.   Dikisahkan  “aku”  lirik  (Djaga  Depari)  merasa  sudah  capek  dan  letih,  sehingga  hampir membuatnya tidak berdaya sama sekali. Hal inilah yang menyebabkan dia ingin  pulang  kerumah  untuk  beristirahat  dalam  suasana  hati  yang  damai  dan  tentram.  Gaya  dan  cara  Djaga  Depari  dalam  hal  menyampaikan  maksud  hatinya  seperti itu membuat suasana hati sang istri tidak merasa tersinggung, marah, atau mungkin justru tersenyum dan tertawa lebar, sehingga akan terasa manfaatnya.  


Sumber bacaaan :


Penulis : Marco Bangun
Repository.usu.ac.id

No comments:

Post a Comment