19 August 2016

Konflik Tunjangan Veteran dan Terciptanya Lagu Bunga Pariama



Sesaat  setelah  usainya  perang  kemerdekaan,  banyak  para  mantan  pejuang  membuat  masukan  agar  mendapatkan  tunjangan  veteran  dari  pemerintah.  Termasuk  mantan pejuang dari  desa  Seberaya.  Diantara  mereka  ada  beberapa  orang  meminta  bantuan  jasa  kepada  Djaga  Depari  untuk  mengurusnya.  Namun  Djaga  Depari  mengaku  tidak  bisa  mengurus  langsung,  tapi  dia  bisa  menyuruh  temannya.  Para  pengusul  setuju  dengan  usul  itu.  Setelah  usul  diserahkan,  hingga  berbulan-bulan  usul  itu  belum  juga turun, para pengusul kesal dan marah kepada Djaga Depari. Mereka meminta kembali  berkas-berkas  yang  sudah  diserahkan.  Djaga  Depari  menjawab  bahwa  berkas mereka sudah sampai di tengah jalan dengan menyerahkan bukti-buktinya. 

Namun  mereka  tidak  percaya.  Akhirnya  dengan  sangat  kecewa  Djaga  Depari  menyerahkan berkas-berkas yang diperlukan tanpa meminta ganti rugi biaya yang telah dikeluarkannya.  Satu  di  antara  mereka,  termasuk  juga  anggota  Seni  Drama  Piso  Serit.  Rasa  bencinya  kepada  Djaga  Depari  terus  berbawa-bawa  ke dalam  latihan.  Perasaan  Djaga  Depari  sangat  kecewa,  dia  merasa  dilecehkan  akibat  niat  baiknya  disalah  artikan oleh teman-temannya. Dan itu diutarakannya melalui sebuah lagu berjudul  Bunga Pariama. 

Bunga Pariama

Miap-miap bulung pariama

I embus angin deleng seh  jilena

I duru lingling bage kidah turahna sisada

I deher sabah tikena sabah tikena

I deher sabah tikena sabah tikena



Teptep jelma lit sura-surana

Erban mehuli ku japa gia

Tapi makatep salah bage jadina

Isuan rudang, duri kidah salihna

Isuan rudang, duri kidah salihna



Makana ise kal kin nge si man

Salahen kin ndia

Kuneken serbut meremang tangkelen-tangkelen

Janah pe ise kal kin ngesi man pujin kin nina

Kuneken sikap ras jore cibal geluhna

Kuneken sikap ras jore cibal geluhna



Miap-miap bulung pariama

I duru lingling turahna sisada

Maka terbeluh gekah kita bas doni enda

Makana lit kal bage simalem-malemna

Makan lit kal bage simalem-malemna

Pada  bait  kedua  “aku”  lirik  mengutarakan  isi  hatinya  bahwa  setiap  orang  mempunyai  cita-cita  berbuat  baik  kepada  semua  orang.  Tetapi  niat  baik  itu,  seringkali   disalah   artikan   orang   sehingga   maksudnya   menjadi   salah.   Dia   mengibaratkan seseorang yang menanam bunga tapi berubah menjadi duri. 



Sumber bacaaan :
Penulis : Marco Bangun
Repository.usu.ac.id

No comments:

Post a Comment