18 August 2016

Lagu Purpur Sage dan Kekecewaan Djaga Depari (1960)



Lagu Purpur Sage tercipta di pertengahan tahun 1960, ketika Djaga Depari dan kawan-kawan sedang mempersiapkan satu pertunjukan di gedung Kesenian Medan. Dari materi pertunjukan sampai dekorasi pentas telah rampung di kerjakan. Namun, satu minggu menjelang pertunjukan terjadi perpecahan di tubuh group, hingga terjadi dua kubu.

Satu kubu di pihak Djaga Depari yang bertanggung jawab dalam kontrak jadwal dan perizinan menjadi kalang kabut karena semua bahan pertunjukan yang digarap pihak kubu kedua tidak diizinkan untuk dipentaskan di Medan.

Bahkan nama group yang semula “Sandiwara Irama Desa Seberaya” terpaksa diganti, berkat kerja keras Djaga Depari dan teman-teman, akhirnya pertunjukan itu dilaksanakan dengan baik dan lancar. Bahkan mendapat sambutan yang sangat antusias dari para penonton.

Sepulang dari Medan, perasaan yang mendera Djaga Depari dituangkannya melalui kertas dan pena. Melalui lagu ini, beliau berpesan bukan kepada perorangan, bukan pula ditujukan kepada lawan, tetapi beliau berpesan secara umum, tidak kasar dengan menggunakan alam dan isinya sebagai jembatan penghubung. Kekecewaan hatinya, dia tuangkan kedalam sebuah lagu yang diberi judul Purpur Sage, dari kutipan lirik lagu tersebut dapat kita pahami, betapa beliau berpesan kepada kita semua agar tetap kompak dan bersatu.


Purpur Sage 

Kai kin nembeh ate erteman 
Kai kin nge menek ate ku kade-kade 
Ku aron, kai nge morahta kai nge 
Ulande lebe ergila ate 
Ukuri kita terjore-jore 
Sialemen kita erpurpur sage

Kerina nge jelma si nggeluh enda 
Labo kal nura mahan si ceda 
Tapi mekatep kap kal salah perlakona 
La ietehna lepak ulina 
Erkadiola dungna ia 

Maka ula lebe murta ula meja 
Ula kal lebe megelut, ceda gia 
Jera kal ia robah jine 
Purpur sage gelah simehulina




Pada bait ini,. “aku” lirik mengharapkan agar tidak terjadi perpecahan di antara kita dan pesan ini ditujukan kepada semua orang secara umum.

Merasa pesan damai yang disampaikan masih kurang memuaskan hatinya, kembali Djaga Depari meluncurkan pesan damainya yang kedua. Ia menciptakan lagu lagu Sue-Sue, iramanya berubah menjadi kocak.


Sue-sue 

Arah kepultaken mbincar matawari 
Ulanai tunduh ota lawes ridi
Gelah min mejingkat
 ras menahang kula 
Sidahi dahinta dahin si erguna 

Sue-sue gelah arihta 
Ue ue ue gelah ningkena

Makanan dahinta lit kari gunana
Arih si ersada me bena-benana 
Perik kabang-kabang iherna rene-rende 
Bage ka pe kita
ola ndele-ndele 
Sidahi dahinta ola sempat murde 

Mari sipesikap gelah jore 
Sue-sue gelah arihta 
Ue ue ue gelah ningkena 

Arih si ersada me bena-benana 
Makanan dahinta lit kari gunana 




Pada bait pertama ini “aku” lirik menyampaikan pesan melalui keindahan alam bahwa dalam setiap melakukan pekerjaan selalu didasarkan atas hasil musyawarah untuk mencapai tujuan bersama hingga bermanfaat bagi semua orang. Sedangkan pada bait terakhir, lirik lagu dibuat sebagai pantun terikat yang sangat bermakna. Arih ersada eme bena-benana yang menyatakan musyawarah mufakat awal dari segalanya.




Sumber bacaaan :

Penulis : Marco Bangun
Repository.usu.ac.id


No comments:

Post a Comment