10 March 2011

Legacy in cloth; Batak textiles of Indonesia

by Niessen, Sandra


Menenun di daerah Batak Sumatera Utara adalah sebuah seni kuno yang dilakukan oleh perempuan, dan memperlihatkan beberapa desain dan fitur teknik tertua di kepulauan Indonesia. Sejak pencaplokan wilayah oleh kolonial Belanda pada peralihan abad kedua puluh, inovasi para penenun Batak dari daerah Danau Toba di Sumatera Utara telah berhasil menyesuaikan seni mereka dengan keadaan ekonomi dan sosial baru - tetapi dengan biaya besar. Dalam beberapa dekade terakhir, tenun telah jatuh ke penurunan dan tradisi terancam, sementara pada saat yang sama tekstil Batak sangat dihargai di koleksi museum di seluruh dunia..


Legacy in Cloth menawarkan studi definitif pertama dari warisan tenunan dari Batak Toba, Simalungun, dan Karo. Analisis paling lengkap tekstil Batak yang pernah diterbitkan, memberikan catatan lebih dari 100 jenis desain yang berbeda, termasuk foto-foto arsip dan kontemporer yang menunjukkan bagaimana tekstil tenunan dan bagaimana mereka digunakan dalam budaya Batak. Sandra Niessenis seorang antropolog yang berbasis di Belanda. Dia mengajar di Departemen Ekologi Manusia di University of Alberta, di mana dia mengkhususkan diri dalam tradisi tekstil di seluruh dunia dan gaya hidup yang berkelanjutan. Nies memiliki gelar Ph.D. dari Universitas Leiden, ia telah mempublikasikan secara luas tentang tekstil Batak. Pada tahun 2006, ia menjadi kurator tamu pada acara WOVEN WORLDS (baca tulisan sebelumnya), sebuah pameran tentang sejarah tekstil Batak pengumpulan oleh Tropenmuseum di Amsterdam

 
 

No comments:

Post a Comment